(Cepi Heriansyah sedang menunjukan paket media edukasi celengan lukis. Foto: Hadid/JTV)

Penulis : Hadid Aulia  ||  Editor : Alfin

JTV KPI– Di Pondok Cabe Ilir, Kota Tangerang Selatan, ada satu tempat yang menawarkan kerajinan sebagai media edukasi dikemas dengan kreativitas. Saung Art Gallery namanya, tempat ini menjual dan memproduksi berbagai celengan dan patung lukis karakter.

Sejak awal tahun 2020, Cefi Heriansyah mulai menekuni usaha kerajinan berbahan gypsum ini sebagai media edukasi kepada anak-anak. Ada banyak karakter dunia fantasi seperti spidermen, doraemon, micky mouse dan lain-lain sudah dibuat olehnya.

“Kita buat celengan dan pajangan patung berbagai bentuk karakter dari bahan gypsum”, ujar Heri.

Bukan hanya sekedar celengan, namun Heri menawarkan konsep yang berbeda dari celengan pada umumnya. Dimana daya kreativitas anak-anak akan bertambah dengan melukis langsung celengan tersebut sesuai dengan imajinasi dan kreasi tiap anak. Hal inilah yang menjadi nilai lebih dari produk kerajinan Heri.

“Disini yang kita jual itu edukasinya, nilai edukasi dengan konsep celengan lukis ini. Jadi ketertarikan dan kreativitas anak-anak akan bertambah dengan melukis langsung”, ujarnya.

Sebelum pandemi melanda, Heri sempat menjadi tutor dan memberikan praktek secara langsung diberbagai sekolah. Jadi anak-anak tidak hanya melukis, melainkan dapat mengetahui proses pembuatan celengan tersebut dari awal hingga akhir.

“Sebelumnya sudah banyak kerjasama keberbagai sekolah, tapi pas pengumuman pandemi bulan Maret langsung distop kegiatannya”, katanya.

“Kalo disekolah itu biasanya mereka langsung membuat. Taulah caranya, jadi bener-bener dapat ilmunya, bikin dari awal sampe jadi”, lanjutnya.

Heri menawarkan produk kerajinannya dengan sistem paket. Dalam satu kotak, anak-anak akan mendapatkan 1 buah celengan gypsum, cat warna, palet dan kuas. Paket kerajinan ini dijual mulai dari harga 25 ribu rupiah per kotak.

“Terus kita disini jualnya biasanya paketan, isinya ada celengan, cat warna, palet, dan kuas. Harga mulai dari 25 ribu hingga ratusan ribu, tergantung ukurannya”, ujarnya.

Kerajinan celengan dan patung lukis karakter ini dibuat secara manual tanpa bantuan mesin. Dalam pembuatannya, Heri memberdayakan anak muda ditempat tinggalnya untuk membantu membuat produk kerajinan ini. Butuh proses dan waktu yang cukup lama untuk membuat satu produk jadi.

“Orang ngeliatnya kaya pabrikan, padahal ini dibuat handmade dan homemade satu persatu, dan kita berdayakan anak muda disini dalam proses pembuatannya”, ujarnya.

“Satu jam keras dicetakan, terus dijemur selama 4 hari, baru abis itu finishing diamplas dan siap untuk dicat’, lanjutnya.

Dalam pemasaran produknya, Heri memanfaatkan media sosial seperti instagram dan facebook. Selain itu dia juga memiliki puluhan reseller yang tersebar diberbagai kota di Indonesia untuk memasarkan produknya.

“Reseller kita ada banyak, puluhan orang dan tersebar dibanyak kota. Biasanya minimal order 30 buah baru kita kirim”, tutupnya.

Previous articleDema UIN Jakarta Gelar Dialog Kebangsaan Konferensi Mahasiswa Nasional
Next articleCek Gejala dan Penyebab serta Cara untuk Mengatasi Kecemasan Dalam Diri

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here